8 Tips Mengingat Apa yang Telah Kamu Baca

Membaca ternyata membutuhkan kemampuan khusus lho. Bukan sekedar mengenal huruf  dan mengkombinasikannya dalam sebuah kata dan kalimat. Namun, perlu kemampuan untuk memahami dan mengingat apa yang telah kamu baca.

Pernahkah kamu membaca buku dari awal sampai selesai, tetapi sama sekali tidak mendapat kesimpulan menyeluruh dari buku itu? Kamu hanya mendapatkan pengetahuan sepotong-sepotong. Setelah itu, tidak berapa lama, kamu bahkan lupa dengan isinya.

Jika kamu pernah atau bahkan sering mengalami ini, berarti kamu perlu meningkatkan kemampuan membaca. Ini dia 7 cara mengingat apa yang telah kamu baca, seperti dilansiri dari SharpBrains, lembaga penelitian independen soal saraf.

1. Ketahui Tujuan Membaca

Setiap orang harus memiliki tujuan untuk membaca dan memikirkan tentang bagaimana tujuannya bisa terpenuhi selama membaca. Mengidentifikasi tujuan seharusnya mudah jika kamu bebas memilih apa yang akan dibaca. Tanyakan saja pada diri kamu, “Mengapa saya membaca ini?”.

Jika ingin dihibur atau menghabiskan waktu, maka jangan membaca buku berat. Beberapa contoh tujuan membaca adalah kamu ingin memahami sekelompok orang tertentu, seperti Muslim, Yahudi, Hindu dan lain-lain. Tujuannya untuk mengkristalkan posisi politik kamu, seperti mengapa kebijakan pemerintah tertentu harus ditentang. Bisa juga untuk mengembangkan rencana atau proposal yang diinformasikan.

2. Gunakan Skimming

Skimming adalah teknik membaca untuk menemukan gagasan atau inti utama pada bacaan secara keseluruhan Beberapa tugas membaca tidak membutuhkan lebih dari membaca sepintas lalu. Skimming yang tepat mencakup penekanan pada judul, gambar, grafik, tabel, dan paragraf kunci yang biasanya di awal dan di akhir.

Sesuai dengan tujuanmu, kamu harus memperlambat dan membaca dengan cermat hanya bagian-bagian yang berkontribusi untuk memenuhi tujuan membaca. Bahkan materi yang harus dipelajari dengan hati-hati harus dilihat sekilas terlebih dahulu.

Manfaat skimming pertama adalah skimming memperkuat memori, membuatnya lebih mudah diingat ketika kamu membacanya untuk kedua kalinya. Kedua, mengarahkan pemikiran, membantu kamu mengetahui di mana konten penting dalam dokumen. Ketiga, menciptakan pengertian dan gestalt keseluruhan untuk dokumen, yang pada gilirannya membuatnya lebih mudah untuk mengingat hal-hal tertentu.

3. Dapatkan Mekanik yang Benar

Untuk membaca secara mendalam, mata perlu bergerak secara disiplin. Skimming sebenarnya melatih mata untuk bergerak tanpa disiplin. Saat kamu  perlu membaca dengan cermat dan mengingat esensi blok teks yang besar, mata harus beralih dari satu titik fiksasi ke titik berikutnya dalam urutan kiri ke kanan.

Selain itu, fiksasi tidak boleh berupa satu huruf atau bahkan satu kata, melainkan pada beberapa kata per fiksasi. Memang telah ada mesin peningkatan kemampuan membaca yang melatih mata untuk terpaku dengan benar, tetapi hanya sedikit sekolah yang menggunakannya.

4. Teliti Membaca, Pilih Poin Penting dan Catat

Hampir semua siswa menggunakan pena stabilo untuk mengidentifikasi bagian-bagian penting dari sebuah teks. Tetapi banyak siswa menyoroti terlalu banyak atau menyoroti hal-hal yang salah. Mereka menjadi begitu asyik dalam menandai buku sehingga mereka tidak cukup memperhatikan apa yang mereka baca.

Membuat catatan garis besar dari materi tersebut setelah dibaca pertama kali dapat menjadi bantuan latihan yang penting untuk membentuk ingatan langsung dan untuk studi selanjutnya. Tindakan membuat garis besar seperti itu dari memori kerja, dan memeriksanya dengan konten yang baru saja dibaca, mendukung pembentukan memori dengan cara yang sangat kuat.

5. Bayangkan Dalam Bentuk Visual

Sebuah gambar mungkin tidak bernilai seribu kata, tetapi pasti dapat menangkap esensi dari lusinan kata. Selain itu, gambar jauh lebih mudah dihafal daripada kata-kata. Para penyihir ingatan yang menampilkan pertunjukan panggung berhutang keberhasilan mereka, seperti penghitung kartu di kasino, untuk menggunakan tipu muslihat berdasarkan gambaran mental.

Kata kunci yang disorot dalam teks, misalnya, jika digunakan sebagai titik awal untuk gambaran mental, maka menjadi sangat berguna untuk menghafal. Seseorang hanya perlu menemukan kata-kata kunci dan memikirkan gambaran mental yang terkait. Terkadang membantu membuat gambaran mental dari heading dan sub-head.

6. Berlatih Saat Kamu Pergi

Bacalah dalam segmen pendek (beberapa paragraf hingga beberapa halaman, tergantung kepadatan konten), sambil memikirkan dan memparafrasekan makna dari apa yang tertulis.

Untuk melatih apa yang kamu hafalkan, lihat berapa banyak gambaran mental yang dapat kamu rekonstruksi. Gunakan judul dan kata yang disorot jika perlu untuk membantu kamu memperkuat gambaran mental. Latih gambaran mental setiap hari atau lebih selama beberapa hari pertama setelah membaca.

Ini juga membantu untuk fokus pada apa yang tidak dikatakan. Untuk melakukan itu, kamu

7. Membaca Saat Bisa Berkonsentrasi

Konsetrasi adalah inti dari menghafal. Mencoba membaca saat kamu tidak bisa berkonsentrasi hanya membuang-buang waktu. Soalnya, kebanyakan orang memiliki rentang perhatian yang pendek, mereka tidak boleh mencoba membaca materi yang padat selama lebih dari 10 atau 15 menit setiap kali. Pada akhirnya, pembaca harus mendisiplinkan perhatian kita, sehingga dapat berkonsentrasi lebih lama.

8. Berlatih Segera Setelah Membaca Selesai

Di akhir sesi membaca, segera latih apa yang kamu pelajari. Hindari gangguan dan multi-tasking karena mengganggu proses konsolidasi yang memungkinkan memori jangka panjang. Jawab lagi pertanyaan tentang konten yang disebutkan di bagian “Berlatih Saat Kamu Mengikuti”. Pikirkan dan latih apa yang kamu baca setidaknya dua kali di kemudian hari. Berlatih sekali lagi untuk 2-3 hari ke depan.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *